10 Fakta Penting Tentang Panas, Keringat, dan Kesehatan Anda

10 Fakta Penting Tentang Panas, Keringat, dan Kesehatan Anda

10 Fakta Penting Tentang Panas, Keringat, dan Kesehatan Anda – Dalam segala kondisi cuaca, tubuh bekerja keras untuk mempertahankan suhu normal 98,6 derajat. Ketika suhu sangat drastis, apakah itu hari musim panas yang terik atau pagi musim dingin yang dingin, akan lebih sulit bagi tubuh Anda untuk mempertahankan suhu ideal ini.

“Bahkan saat istirahat, tubuh manusia menghasilkan banyak energi panas,” kata Eric Buete, MD, direktur medis AFC Urgent Care di Sarasota, Florida. Saat dingin, tubuh Anda akan mengeluarkan panas ini melalui radiasi. “Panas hanya memancar dari tubuh ke udara di sekitarnya,” jelas Dr. Buete.

10 Fakta Penting Tentang Panas, Keringat, dan Kesehatan Anda

Saat panas, tubuh Anda berkeringat untuk membuat Anda tetap dingin. Keringat muncul ke permukaan kulit Anda. Saat menguap, Anda mulai merasa lebih dingin, menurut Houston Methodist. Saat di luar lembab, lebih sulit bagi keringat di permukaan kulit Anda untuk menguap, karena udara sudah jenuh dengan kelembapan. Itulah mengapa orang sering mengatakan bahwa bukan panasnya tetapi kelembapan yang membuatnya tak tertahankan untuk berada di luar di hari yang panas — meskipun keduanya berperan dalam tubuh Anda yang terlalu panas.

Dalam kasus lain, keringat dapat terjadi tanpa pemicu eksternal sama sekali.

Mengetahui apakah Anda berisiko lebih tinggi dari biasanya untuk penyakit terkait panas, serta apa yang mungkin berada di balik gejala Anda, dapat membantu Anda mengetahui tindakan apa yang harus diambil.

Daftar fakta cepat ini adalah tempat yang baik untuk memulai.

1. Panas Ekstrim Berbahaya — dan Terkadang Mematikan

Pada tahun biasa, sekitar 618 orang Amerika meninggal karena panas yang ekstrem, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Lansia, anak kecil, dan orang-orang dengan penyakit mental dan kondisi kronis seperti penyakit jantung berada pada risiko tertinggi, kata CDC, dan atlet, pekerja luar ruangan, dan orang – orang di komunitas Black, Indigenous, and People of Color (BIPOC) sangat rentan.

2. Pria Lebih Banyak Berkeringat Dibanding Wanita

Sementara wanita memiliki lebih banyak kelenjar keringat daripada pria, menurut US National Library of Medicine, kelenjar keringat pria lebih aktif, membuat mereka berkeringat lebih banyak daripada wanita. Semakin banyak Anda berkeringat, semakin mudah Anda mengalami dehidrasi, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya, kata Buete.

3. Anda Memiliki Hingga 4 Juta Kelenjar Keringat di Tubuh Anda

Itu menurut International Hyperhidrosis Society. Ada dua jenis kelenjar keringat: ekrin dan apokrin. Keduanya menghasilkan cairan. Area otak yang dikenal sebagai hipotalamus mengontrol suhu tubuh Anda dengan mengatur keluaran keringat dan aliran darah ke kulit. Bau yang terkait dengan keringat berasal dari kelenjar apokrin yang ditemukan di ketiak dan daerah genital; Keringat dari kelenjar ini menghasilkan bau ketika bersentuhan dengan bakteri di kulit.

4. Kelelahan Panas Terjadi Saat Tubuh Anda Kepanasan

Tanda-tanda peringatan kelelahan panas meliputi: pusing, mual, muntah, kelelahan, berkeringat banyak, dan sakit kepala, catat CDC. Untuk mengatasi kelelahan akibat panas, pindahkan ke tempat yang sejuk, perbanyak minum air putih, dan berendam di bak mandi air dingin atau gunakan kompres dingin.

5. Terlalu Panas Dapat Menyebabkan Heatstroke, Keadaan yang Mengancam Jiwa

Heatstroke dapat terjadi ketika suhu tubuh Anda mencapai setidaknya 104 derajat; pada titik ini, tubuh Anda kehilangan kemampuan untuk mengatur suhu sendiri, menurut American Academy of Family Physicians (AAFP). Tanda-tanda  serangan panas termasuk kram otot, detak jantung yang cepat, muntah, kulit memerah, sakit kepala, kebingungan mental, dan kejang, menurut CDC. Hubungi 911 jika Anda melihat seseorang mengalami gejala ini. Seperti halnya heat exhaustion, seseorang yang mengalami heatstroke harus dipindahkan ke tempat yang lebih dingin dan diberi mandi air dingin atau kompres.

6. Anda Dapat Melindungi Diri Dari Heatstroke dengan Tetap Terhidrasi

“Minumlah sebelum kamu haus,” kata Buete. Dalam panas yang ekstrem, sebaiknya hindari kafein dan alkohol, saran American Academy of Family Physicians. Kenakan pakaian longgar yang memungkinkan udara bersirkulasi di sekitar Anda saat Anda berolahraga, dan hindari berolahraga di luar ruangan selama bagian hari yang paling panas, yang sering terjadi antara pukul 11 pagi hingga 6 sore. Sebaliknya, jadwalkan latihan Anda sedekat mungkin dengan matahari terbit atau terbenam.

7. Bayi dan Anak Kecil Beresiko Tinggi terkena Penyakit Terkait Panas

Ini benar karena beberapa alasan, kata Buete. Mereka tidak dapat mengontrol lingkungan mereka (jika mereka ditinggalkan di ruangan yang panas, misalnya); mereka memiliki tingkat metabolisme yang tinggi, yang berarti tubuh mereka menghasilkan panas secara konstan; dan mereka tidak bisa berkeringat sebanyak orang dewasa, kata Buete. Jangan pernah meninggalkan anak di dalam mobil yang diparkir, bahkan dengan jendela terbuka.

8. Kelompok Orang Dewasa Tertentu Juga Beresiko Tinggi terkena Penyakit Akibat Panas Ekstrem

Itu termasuk mereka yang mengalami obesitas tidak sehat, orang tua, dan orang-orang yang tidak bisa bergerak, kata Buete. Orang dengan diabetes juga bisa sensitif terhadap panas, kata Matthew Corcoran, MD, CDCES, yang merupakan direktur medis dari afiliasi Joslin Diabetes Center di Atlanticare di Egg Harbor Township, New Jersey. “Jika Anda menderita diabetes dan Anda mengalami dehidrasi karena panas, itu dapat mempengaruhi kadar gula darah Anda,” kata Dr. Corcoran. Pastikan untuk menjauhkan insulin dan obat diabetes lainnya   dari panas, karena suhu panas dapat merusaknya, tambahnya. Orang dengan multiple sclerosis mungkin menemukan bahwa gejala mereka memburuk saat mereka panas. Ketika panas meningkatkan suhu tubuh seseorang, sistem saraf pusat menjadi lebih sulit untuk bekerja dengan baik.

9. Beberapa Obat Dapat Menempatkan Anda Pada Peningkatan Risiko Heatstroke

Ini termasuk beberapa jenis  obat alergi  dan  antihistamin , obat tekanan darah dan jantung,  diuretik,  pencahar,  antidepresan, dan obat kejang, menurut AAFP. Bicaralah dengan dokter Anda tentang tindakan pencegahan apa yang penting jika Anda menggunakan salah satu dari ini.

10 Fakta Penting Tentang Panas, Keringat, dan Kesehatan Anda

10. Sekitar 3 Persen Penduduk Memiliki Kondisi Kesehatan Yang Menyebabkan Keringat Berlebihan

Disebut hiperhidrosis, kondisi ini ditandai dengan kelenjar keringat yang terlalu aktif, yang menyebabkan keringat berlebih, menurut Pusat Gangguan Keringat di Johns Hopkins Medicine. Kondisi kesehatan ini dapat diturunkan atau disebabkan oleh kondisi kesehatan lain atau obat-obatan, dan dapat terjadi tanpa pemicu dari panas. Perawatan untuk hiperhidrosis termasuk obat oral dan topikal, suntikan Botox, dan prosedur yang menggunakan listrik untuk mematikan kelenjar keringat. Jika perawatan ini tidak efektif, Anda dapat mendiskusikan pilihan pembedahan dengan dokter Anda.